3 thn aku bersekongkol dgn ayah mertua. Dia buat dpn mata aku. Aku pelik suami diamkan aje

Foto sekadar hiasan. Baca perlahan lahan, semoga dapat pengajaran dari kisah ini. Assalam dan selamat sejahtera kepada semua pembaca. Aku kenalkan diriku. Nama aku Sarah. Umur lewat 20an. Berasal dari selatan tanah air. Dan sekarang bekerja & menetap di Kuala Lumpur. Aku juga seorang Mslimah yang berhijab. Untuk pengetahuan semua, aku baru sahaja mendirikan rumahtangga 3 tahun lepas.

Alhamdulillah, aku mendapat seorang suami yang baik, sangat rajin bekerja & kuat berusaha. Walaupun hidup kami sederhana, tapi aku bahagia.

Aku dan suami sekarang masih tinggal di rumah mertua (jangan tanya kenapa aku tinggal di sana. Itu juga bukan pilihan aku). Suami aku adalah anak sulung, dan mempunyai 2 adik perempuan dan seorang adik lelaki.

Al kisah serba sedikit tentang family suami aku. Ibu mertuaku aku seorang yang baik dan cool. Bapa mertuaku aku pon sama. Both tak pernah nak masuk campur dalam hal rumahtangga kami.

Plus point untuk aku bab yang tu. Ibu mertuaku adalah seorang Melayu tulen, manakala bapa mertuaku adalah seorang mualaf (Chinese mslim). Sebelum aku berkahwin, aku nampak family suami aku ni ok ok sahaja.

Tak dak masalah. Walaupun adik perempuan suami aku ni semuanya sksi, free hair, short pants, baju off-shoulder, berbikiini kalau pegi bercuti, namun aku hanya mampu menutup mata & tak pernah tegur pon bab dorang berpakaian.

Siapalah aku kan untuk menegur, hanyalah orang luar. Bab tu biarlah parent dorang yang tegur. Adik ipar lelaki? Sudah berkahwin. Dan mereka juga tinggal sebumbung dengan mertua.

Aku sangat menghormat kedua ibu bapa mertuaku. Sehinggalah aku dapat tahu kesemuanya yang berlaku dalam rumah itu. To be honest, aku tak ada masalah dengan ibu mertua.

Beliau baik dan penyayang dengan anak-anak. Walaupun ibu mertua aku ni tudung on off, tapi aku nampak dia pon rajin solat, rajin pergi kelas mengaji, even jadi AJK surau lagi dekat kawasan perumahan dia.

Cumanya sekarang ni, aku nampak banyak “b4d habit” bapa mertuaku, iaitu beliau seorang kaki minum ar4k. Sentiasa minum “b3er” di dalam or di luar kawasan rumah. Masa sebelum aku kahwin, serius aku tak pernah tahu semua ini.

And suami aku pon tak pernah la bercerita (mungkin sebab dia malu and aib bapa dia). Masa awal perkahwinan, memang bapa mertuaku aku sorok-sorok minum. Tapi setelah 3 tahun tinggal bersama, beliau dah tak segan dengan menantunya.

Ada sekali tu, masa aku kemas dapur sorang-sorang, aku ternampak beberapa botol “red w1ne” dalam beg kertas yang di sorok belakang almari.

Bila aku buka peti sejuk, aku ternampak lagi beberapa tin “Crlsb3rg”. Saat itu, hati aku luluh. Aku tak tahu nak luah macam mana.

Pernah aku tanya suami tentang tu, dan aku menangis-nangis. Kenapa aku kena hadap semua ni. Kenapa aku kena sama-sama bersekongkol.

Ibu mertua & suami aku tak pernah tegur ke? Pernah. Banyak kali dah tegur. Tapi bapa mertua abaikan nasihat mereka. Pernah jugak dorang bergadoh sebab suami aku tegur bapa dia sendiri pasal tu.

Dan bukan sahaja bapa mertua, tapi adik ipar lelaki pon sama naik dengan bapa mertua, pon kaki minum juga. Ada w1ng man, sama-sama berm4buk di luar rumah, di majlis, tanpa segan silu teguk air setan tu depan aku.

Dan aku ada dengar, salah sorang adik ipar perempuan pon dah mula minum air setan tu. Aku masih teringat lagi, kejadian masa bulan puasa. Masa tu aku tak tau, yang bapa mertua tak puasa.

Aku pon panggil la dia untuk duduk dan nak berbuka sama-sama. Tapi ibu mertua aku cakap, tak payah. Masa tu aku tak faham. Dan lama-lama baru lah aku paham.

Sememangnya bapa mertuaku aku tak puasa, malah teguk lagi air haram tu. Lepas je dari berbuka puasa tu, aku masuk ke bilik, dan terus menangis.

Aku harapkan dapat seorang bapa mertua yang baik, jaga dari segi akhlak dan agama, yang boleh memimpin keluarga.

Since aku dah tak ada ayah sejak kecil lagi, arwh mngalkan aku masa aku berumur 7 tahun. Aku sangat happy bila time aku nak berkahwin, and dapat tahu aku akan dapat seorang ayah mertua.

Tapi harapan aku musnah belaka. Family aku tak pernah tahu pon pasal mertua aku ni, aku tak akan cerita. Demi menjaga aib family belah suami.

Cuma aku rasa stress dan sedih, bila dalam kawasan rumah penuh tin tin “b3er”, dan terpaksa sekali sekala mengadap keadaan bapa mertuaku m4buk.

Keadaan ini jugak buat kan aku lebih suka menyendiri dan tidak bergaul dengan family mertua. Masa awal kahwin dulu, aku rajin jugak lah berborak dengan mereka dan tengok tv di ruang tamu.

Tapi sekarang, aku lebih suka mengurung diri di dalam bilik. Selain ar4k, punca nya juga aku tak tahan dengan bau asap rkok di ruang tamu & dapur rumah. Ya. Bapa mertuaku cukup suka mer0kok di kawasan berkenaan.

Serius aku tak tahan. Baru-baru ni pon aku ada terbau r0kok dalam bilik adik ipar perempuan. Sekali lalu depan bilik dia, kuat betol bau r0kok.

Kenapa tak menyewa sahaja di luar? Ya. Dah banyak kali aku usulkan kepada suami aku, sampai aku nangis-nangis. Sampai pernah aku rasa nak lari dari rumah tu, aku sanggup lagi pergi menyewa bilik di tempat lain, macam zaman bujang dulu.

Tapi suamiku hanya mampu senyap sahaja. Aku dapat rasakan yang dia tak mampu. Aku pon muhasabah diri lagi, minta doa pada Allah supaya di beri kekuatan dan kesabaran untuk menghadapi cabaran ini.

Walaupun begitu, aku dapat lihat yang suami aku tak terikut dengan perangai buruk bapa mertua. Mungkin sebab dia anak sulung. Lebih waras & bertanggungjawab menjaga keluarga. Alhamdulillah.

Untuk pengetahuan semua, aku dan suami sekarang ni dah dalam proses untuk membeli rumah. Tunggu loan approval sahaja.

Korang doakan lah kami suami isteri dapat rumah cepat-cepat ya? Mudah mudahan, dengan adanya rumah kecil baru kami nanti, tiada lagi tin ar4k, tiada lagi asap rkok di dalam rumah.

Dan aku boleh lah teruskan untuk TTC (try to conceive). Untuk pengetahuan semua juga, aku terpaksa planning untuk dapatkan baby.

Sebab aku tak nak anak aku di besarkan di rumah mentua, yang penuh dengan ar4k dan asap r0kok tu. Korang semua doakan kami ya.

Ramai terkesan dgn perkongsian ini, apa reaksi warganet

Eila syakila, Sekurang-kurangnya FIL&MIL awk tak campur dlm hal rumahtangga awk. Lagi penting.. Diorang bukan jenis mertua yg dalam drama pkul 7 tu. Pandang dari sudut positif. Aturan Allah tu tak pernah salah.

Saya setuju utk awk dan suami berpindah keluar dari rumah tersebut kerana setiap pasngan ada privacy nya sendiri. Tapi untuk menjauhkan diri dari mertua awak tu saya tak setuju.

Kesian MIL awak. Dia takde salah pun kan.. Hidayah tu milik Allah. Teruskan berbuat baik dan berdoa. Mungkin satu hari nanti terbuka pintu hati FIL awk untuk berubah.

Sue Ida, Sorry skit btul ht aku BCA kisah ni. Bkn skit ht kt ko tp KT ktua kluarga yg kau pilih utk pimpin tgn ko dgn ank2 ke syurga…pikirlah sndri. Smp Bila nk bsubahat…ar4k ni bsar kot d0sa. Dr yg buat, minum, hidang, smuanya tmasuk dosa….

bila ko Ada ank2 kelak itu ke jln ko nk didik ank2 ko…ko ajar dia mgaji dlm bilik ko, KT ruang tamu atuk, pak sdara dia duk m4buk2…ko ajar ank2 pasal aurat tp mak sdara dia sksi pkai baju x cukup Kain dlm rumah…

ko ajr ank ko puasa, tp atuk ksygn dia x puasa pun, apa ko rasa ank ko yg kcik akn pikir?? sorry suami ko yg baik sgt tu solat ke x…mcmmna dia solat???? Tpulang khdupan ko…klu x mampu sediakn tmpt tngal wlpon kcik, xpyh khwin la.

Malu…tu cuma alasan…bdoa la byk2…Allah Maha mndngar….smoga 1 hr Allah kluarkn kamu Dr neraka dunia tu…Kita pun kna brusaha klu btul ur husband love u so much dia xkn buat u ngis pun sis…smoga Allah Bantu kamu…

Aku doakn cpt approve loan DN blh dpt rumah…mgkn itu jln pyelesaiannya..bykkn bdoa.

Sarah Liana, Tayah nk nangis2 la Sarah. Org nama Sarah ni hati sado ok. Kau rasa FIL kau teruk ada org lagi teruk nasib x baik dari kau. Syukur laa MIL baik cool.Kerenah MIL lagi menyeksa jiwa dari FIL ..itu lagi kesian

Setia Haila, usaha, tawakal dan doa. usaha dah sudah.. sekarang tawakal dan berdoa sahajalah buat keluarga mertua awak. terutama suami awak. doa anak2 yang soleh inshaaAllah dimakbulkan. jangan putus harap dan jangan menghakimi mereka.

bimbing mereka yang masih boleh dibentuk. asingkan diri yakni pindah kalau awak planning untuk tambah ahli keluarga baru. semoga Allah swt melindungi awak sekeluarga.. amin.

Afifah Anuar, patutnya lama dah kua duduk sendiri.bila dh tegur tp xjalan jugak biorlah family dia pulak jalan kan tanggungjawab tegur tu.ar4k kut.huu.sama cm ddah.kalau duduk sekali diamm je redho aje ngn keadaan tu rs cm subahat pulak.hah elok lah dh nk pindah duduk sendiri tu kan

Nur Eika, Solat tahajjud setiap malam, sblm subuh solat sunat subuh. Jadikan amalan dalam diri, Moga Allah ringankan ujian hidup. Kerana dunia adalah penjara buat mereka yg mencari syurga abadi.

Namun penjara ini, bahagiaNya pada pemegang kunci, iaitu pencipta manusia sendiri. Mohon sehabis daya pada Ilahi agar setiap liku yg dihadapi akan hadirnya bahagia dikemudian hari.

Yakin pada janji Allah, pada setiap kesukaran pasti ada kemudahan, dan disetiap kesukaran, ada kemudahan- In Syirah ayat 5&6. Moga Allah jaga perhubungan kalian dalam rahmat dan perlindunganNya. Allahumma Amiin..

Ummi Sayed, Jgnlah jauhkan diri kalau jauhkan diri mcm mana nak dakwah. Buat jelah baik n teruskan berdoa. Moga dengan kebaikan awak terbuka hati dorg nak berubah. Yg lain2 serah pada Allah.

Walau dorg gtu sikap dorg terhadap awak si menantu lagi molek lagi dari mak bapak mertua lain yg xminum ar4k pon. Pandanglah yg positif tu dan terusla berbuat baik dan xhenti doa. Jgn sbb 1 khilaf dia awak nak hukum dia macam2.

Nik fauzaih, Semuga dipermudahkan urusan beli rumah dan pindah ler. Untuk berdakwah tidak semestinya duduk serumah, lebih mudah berjauhan. Awak boleh berckp tanpa perlu menghadap emosi rebel atau rejection mereka.

Utk mereka berubah adalah dari hati mereka. Nabi pun tidak dpt membawa datuk n bapa saudaranya memeluk islam. Nabi nuh juga terpaksa melihat isteri n anaknya yg xberiman tenggelan dlm bah besar. So ibrahnya, sampaikan namun jgn kecewa jika tidak diterima.

Fiza Rara, Alhamdulillah, kamu dapat suami yang baik dan bertanggungjawab. Doalah sebanyak mana pun dan jangan pernah putus asa. InsyaAllah, ayah mertua awk akan berubah walaupun mengambil masa.

Doa dan jangan pernah berhenti walaupun awk hanya menantu. Allah lihat keikhlasan dalam doa dan makbulkan pada waktunya.

Ada satu kisah benar, suami seorang pengih ddah. Isterinya sgt setia padanya dan selalu doa suaminya kembali ke pangkal jalan. Anak2 selalu diejek dan dihina di sekolah.

Alhamdulillah sekarang suaminya orang yg sgt dihormati dan dikenali, walaupun lebih 20 tahun suaminya jadi penagih dan kerap masuk penjara. Anak2 jadi orang2 yg hebat dan dikenali.

Cumanya, awk berhati2 la bila bapa mentua dan adik ipar m4buk. Takut jadi perkara tidak diingini. Nauzubillahminzalik. Moga Allah melindungi kamu. Saya doakan urusan awk dipermudahkan dan dirahmati selalu. Ameen ya rabbal alamin